Melayani Guru dalam Pelayanan Ibadah

Amsal 27:18 – Siapa memelihara pohon ara, akan memakan buahnya, dan siapa memelihara tuannya akan dihormati. (NIV)

Ketika saya sedang mempersiapkan untuk mengadakan lokakarya keyboardist ibadah suatu hari, ayat di atas baru saja datang kepada saya. Ini benar-benar mengungkapkan dengan sangat baik penekanan utama saya saat saya melatih dan memperlengkapi pemusik penyembahan, memberikan pemimpin penyembahan apa yang dia butuhkan.

Apa pendapat Anda tentang seorang pria yang mencoba merawat pohon ara tanpa mengetahui tentang pohon pada umumnya dan pohon ara pada khususnya? Sangat tidak bijaksana, bukan? Tapi itulah yang umum dalam pelatihan ibadah hari ini. Sangat sedikit (jika ada) penekanan yang diberikan pada apa yang sebenarnya dibutuhkan oleh para pemimpin ibadah. Seberapa baik Anda dapat melayani pemimpin ibadah jika Anda tidak tahu apa yang mereka butuhkan?

Dan tolong jangan beri saya klise “Tuan saya adalah Kristus, bukan pemimpin ibadah saya.” Ada orang yang menggunakan itu sebagai alasan untuk tidak bekerja dengan pemimpin ibadah mereka, mengharapkan pemimpin ibadah mereka untuk menyesuaikan diri dengan keinginan dan keinginan mereka. Mereka kemudian mengajukan klaim untuk dipimpin oleh Roh untuk melakukan hal-hal yang membuat baca surat Yasin para pemimpin ibadah mereka bermasalah (seperti memainkan alat musik mereka dengan cara yang tidak teratur, menarik perhatian kepada diri mereka sendiri daripada kepada Tuhan) dan Anda memiliki campuran yang tepat untuk perselisihan , perpecahan dan konflik.

Bahwa hal-hal seperti itu dapat diterima atau ditoleransi adalah hasil dari gagasan bahwa pekerjaan Roh Kudus dalam pujian dan penyembahan adalah sesuatu yang tidak dapat diprediksi, apa saja, anti-teknis. Pemimpin penyembahan yang buruk sering diturunkan ke posisi kursi belakang, seseorang yang tidak menghargai kejeniusan/spiritualitas/urapan dari musisi penyembahan itu, daripada seseorang yang kita layani sebagai Tuhan dalam pelayanan penyembahan.

Jadi ketika saya berbicara tentang menjaga tuan Anda dan bagaimana hal itu berlaku bagi Anda, sebagai pelayan penyembahan, mari kita secara spesifik. Jika Anda hanya melayani sebagai pemusik penyembahan, Anda melayani pemimpin penyembahan secara langsung dan jemaah. Oleh karena itu, pelatihan apa pun sebagai pemusik penyembahan harus secara khusus mengajari Anda apa yang dibutuhkan pemimpin penyembahan dan bagaimana menggunakan musik Anda untuk menyediakannya bagi dia. Dan ini juga berarti bahwa Anda perlu mengetahui apa yang dibutuhkan jemaat agar Anda dapat menyediakannya.

Latihan penyembahan apapun yang tidak memasukkan kedua unsur yang saling terkait erat tersebut tidak layak disebut latihan penyembahan. Aku serius. Anda bisa mendapatkan pelatihan musik menggunakan lagu-lagu penyembahan, dan bahkan memiliki kebaktian spiritual yang mendalam sebagai bagian dari kursus, tetapi jika Anda tidak diajari bagaimana dengan orang-orang yang Anda layani agar Anda dapat melayani mereka dengan lebih baik, Anda telah dituntun ke jalan taman …

Sekarang, karena semua kebingungan saat ini tentang apa itu musik penyembahan, apa yang diinginkan pemimpin penyembahan Anda mungkin sangat berbeda dari apa yang dia butuhkan. Dan pada saat itu, tolong jangan menyinggung mereka dan beri tahu mereka, “Tugas saya adalah memberi Anda apa yang Anda butuhkan, bukan apa yang Anda inginkan. Dan karena Anda begitu disesatkan sehingga Anda tidak tahu bedanya! Junjie berkata begitu…” Tolong, ini adalah pesan yang menyinggung dan saya sudah menjadi orang yang menyerang, dengan serangan Penyakit Mulut di Kaki. Jangan bantu aku memperburuk keadaan!

Apa yang dapat Anda lakukan dalam situasi seperti itu adalah merujuk pemimpin ibadah Anda ke artikel saya. Dan jika dia selaras dengan apa yang saya tulis di sana, kita dapat menghubungi dan melihat bagaimana saya dapat melayani jemaat dan pelayanan ibadah Anda dengan sebaik-baiknya. Jika ada kesempatan bagi saya untuk melayani lebih langsung, saya telah menyiapkan lokakarya yang memperkenalkan berbagai aspek dari apa yang saya ajarkan dengan cara yang mudah dipahami. Dan kita bisa melihat bagaimana semuanya berjalan dari sana.

Sekarang bagaimana jika Anda seorang pemimpin ibadah? Kemudian selain mengetahui bagaimana melayani jemaat Anda juga harus memahami bagaimana pendeta Anda berpikir dan mempelajari apa yang dibutuhkan pendeta Anda. Dan apa yang saya katakan tentang musisi penyembahan tidak membuat saya terlibat lebih jauh dengan para pemimpin penyembahan juga berlaku untuk Anda juga. Jangan pergi memberi tahu pendeta Anda, “Anda tidak memberi tahu saya apa yang Anda inginkan! Saya akan memberikan apa yang Anda butuhkan! Itulah yang diajarkan Junjie kepada saya!” Tolong, saya punya cukup banyak musuh saya sendiri. Saya tidak perlu bantuan untuk mendapatkan lebih banyak lagi…

Dalam istilah hari ini saya akan dilihat sebagai orang yang sangat tidak spiritual, sangat materialistis, karena saya menekankan hal-hal teknis khusus yang melayani jemaat. Akan ada orang yang merasa terancam dengan penekanan saya pada pemahaman jemaah dan pemimpin ibadah (karena mereka tidak mengajarkan itu tetapi ingin mewariskan apa yang mereka lakukan sebagai pelatihan ibadah). Mereka mungkin mengatakan bahwa Anda perlu memahami ibadah dari sudut pandang Tuhan (yang benar) dan menyiratkan bahwa jika Anda tahu bahwa Anda tidak perlu memahaminya dari sudut jemaat (yang tidak benar).